Search

jenis-jenis roti tawar

Jenis-jenis Roti Tawar dalam Dunia Bakery

Roti menjadi salah satu penyumbang karbohidrat yang cukup populer di berbagai belahan dunia. Mungkin nasi masih menjadi pilihan pokok bagi orang Indonesia, namun konsumsi roti juga tidak kalah banyak. Terutama di saat sarapan yang membutuhkan waktu yang singkat, roti tawar akan sangat membantu karena penyajiannya yang mudah. Bisa dioles selai, ditaburi gula, atau dimakan begitu saja. Untuk memberikan variasi, mungkin Anda harus tahu jenis-jenis roti tawar yang ada dalam dunia bakery untuk bisa membuat berbagai macam resep enak lainnya.

Jenis-jenis Roti Tawar

Berikut ini adalah beberapa jenis roti tawar yang bisa Anda konsumsi bersama berbagai macam tambahan. Ada banyak resep enak yang bisa dibuat dengan roti-roti ini.

1. Roti Tawar Putih

Roti tawar putih ini bisa dibuat dari tepung terigu, air, garam, dan ragi. Ini menjadi salah satu jenis roti yang bisa dengan mudah kita temui. Anda bisa memakan langsung roti ini, atau mengolahnya menjadi berbagai macam resep.

2. Brioche

Brioche adalah roti asal Prancis yang dibuat dengan telur dan mentega. Tekstur yang sangat ringan dan padat serta rasa manis yang halus menjadi ciri khas dari roti ini. Crust yang juga lembut memiliki rona emas dari telur yang dioleskan sebelum dipanggang. French toast yang nikmat tidak akan lengkap dengan roti ini.

3. Multigrain

Roti yang dipenuhi oleh biji-bijian seperti barley, rami, millet, dan oat. Rasa antara adonan roti dan juga biji-bijian ini menghasilkan rasa ‘earthy’. Cocok buat resep avocado toast Anda.

4. Whole Wheat

Terbuat dari tepung yang menggunakan seluruh biji-bijian, roti dari gandum utuh ini  menawarkan lebih banyak serat, protein, dan vitamin daripada roti putih. Ini juga menawarkan rasa dan aroma yang lebih kaya. Berbagai resep toast akan lebih sehat jika Anda menggunakan roti ini.

5. Sourdough

Roti sourdough ini dibuat melalui proses fermentasi yang panjang menggunakan ragi dan lactobacilli yang terjadi secara alami. Menciptakan asam laktat, yang memberi roti ini ciri khasnya, yaitu rasa sedikit asam. Cocok sebagai pendamping egg benedict Anda.

6. Ciabatta

Merupakan roti Italia yang dibuat dengan tepung terigu, garam, ragi, dan air. Meskipun tekstur dan crust-nya sedikit berbeda di berbagai daerah Italia, bahan dasarnya tetap sama. Ciabatta cocok untuk sandwich dan panini. Anda mungkin sadar jika roti ini juga mirip dengan sourdough. Namun yang membedakan adalah penggunaan ragi pada ciabatta.

7. Baguette

Roti yang panjang seperti tongkat ini dibuat dengan tepung, ragi, air, dan garam. Dari bahan-bahan sederhana tercipta crust yang kenyal, bagian dalam yang ringan dan garis miring di bagian atasnya. Memungkinkan ekspansi gas selama memanggang. Sandwich asal Vietnam, yaitu Banh Mi menggunakan roti ini di resepnya.

8. Pita

Roti pipih beragi yang terbuat dari tepung terigu, lalu dimasak pada suhu tinggi. Menyebabkan cairan dalam adonan keluar. Nantinya akan membentuk gelembung udara besar di tengah, yang menjadi kantong ketika dipotong menjadi dua. Falafel sandwich merupakan salah satu resep yang menggunakan roti tawar ini.

Nah itu dia jenis-jenis roti tawar yang ada di dunia. Bentuknya juga tidak selalu sama seperti roti yang biasa kita jumpai. Masih ada banyak roti tawar lainnya yang bisa kamu temui di dunia ini. Kamu bisa pelajari resep dan cara membuatnya, lalu gunakan berbagai peralatan pembuat roti dari STP.

Yuk kunjungi website kami untuk cari tahu lebih lanjut.

manfaat mixer

Manfaat Mixer untuk Kebutuhan Membuat Kue

Mengolah adonan secara tepat menjadi langkah penting dan krusial ketika Anda ingin membuat kue. Untuk mengolah adonan, Anda bisa saja menggunakan tangan. Namun hal ini akan bisa memakan waktu yang lama sekaligus menguras tenaga. Solusi yang bisa mempermudah masalah ini adalah dengan menggunakan mixer. Namun apakah Anda sudah tahu manfaat mixer untuk membuat kue? Jika belum, informasi berikut ini bisa membantu Anda.

Manfaat Menggunakan Mixer

Mixer dirancang untuk menghasilkan adonan ryang berkualitas tinggi hingga kalis. Dengan menggunakan mixer toko roti atau kue bisa mengolah adonan dengan cepat. Hal ini tentu memperlancar jalur produksi, sehingga bisa menghasilkan roti dalam waktu dekat.

Namun tahukan kalian, saat ini hanya ada 2 jenis mixer yang paling dicari oleh para pembuat kue yaitu Planetary Mixer dan Spiral Mixer. Kedua mixer ini mempunyai kapasitas yang besar untuk membuat, tak heran bila mixer ini dicari oleh pemilik bisnis bakery dan pastry.

*Baca Juga: Ini Dia Kelebihan Spiral Mixer vs Planetary Mixer

Rekomendasi Mixer Kue Terbaik

1. Spiral Mixer

2. Planetary Mixer

Bagaimana Mixer Menghasilkan Adonan?

Dalam hal ini, mixer dirancang untuk bisa melakukan beberapa hal agar bisa digunakan dan diolah menjadi roti ataupun kue.

  • Menggabungkan bahan kering dan cair
  • Menghidrasi bahan kering
  • Mengembangkan gluten (untuk roti)
  • Menyatukan aerasi adonan
  • Mengatur suhu adonan yang tepat melalui gesekan dan aksi mekanis mechanical

*Berdasarkan penggunaannya, mixer bisa menghasilkan adonan yang kalis untuk membuat roti, kue, bolu dan lain-lain.

Hand Mixer vs Stand Mixer

Ada 2 jenis mixer yang bisa Anda gunakan, yaitu Hand mixer dan Stand mixer. Keduanya memiliki keunggulan masing-masing yang bisa dimanfaatkan.

1. Hand Mixer

Ketika anda genggaman akan terasa ringan, serta sangat mudah disimpan. Hal ini karena bentuknya yang portabel ,sehingga bisa diletakan dimana saja. Lebih mudah dioperasikan daripada stand mixer dan juga memiliki harga lebih murah sekaligus lebih mudah untuk dibersihkan.

2. Stand Mixer 

Memiliki kecepatan atau tenaga yang lebih besar, Alat Ini hands-free memungkinkan Anda untuk melakukan banyak hal sekaligus. Stand Mixer juga disertai dengan berbagai alat tambahan, seperti dayung untuk krim dan pengocok telur, serta mangkuk untuk mengaduk adonan.

Cara Menggunakan Mixer dengan Benar

Berikut ini adalah beberapa tips yang bisa Anda ikuti untuk menggunakan mixer secara benar.

  1. Gunakan kecepatan lambat agar tidak berantakan ketika menambahkan bahan ke mangkuk atau mencampur bahan yang sangat basah.
  2. Jika Anda mencampur bahan-bahan kering seperti gula icing atau tepung, letakan handuk kecil bersih di atas mangkuk pencampur tepat sebelum Anda mulai mengaduk untuk mencegahnya terbang ke mana-mana
  3. Matikan mixer Anda sepenuhnya ketika mengikis sisi mangkuk dengan spatula karet. Jangan tergoda untuk menyodok spatula atau sendok kayu ketika mixer bergerak karena dapat merusak mesin.
  4. Bersihkan mixer Anda dengan kain basah yang hangat dan keringkan sepenuhnya setelah digunakan.
  5. Setelah selesai, biarkan pengocok di atas permukaan adonan sebelum Anda mematikan mesin. Ini memberikan pengocok kesempatan untuk melepaskan bahan yang masih menempel jatuh ke mangkok.
  6. Pastikan untuk mengikis pengocok dari bagian bawah mangkuk, karena ini merupakan tempat gumpalan dapat berkumpul.

Itulah beberapa informasi penting mengenai manfaat mixer dan juga hal lainnya yang bisa membantu Anda dalam membuat roti atau kue menggunakan mixer. Apabila anda ingin membeli mixer dengan harga terjangkau dan bergaransi resmi, Anda bisa mengunjungi Sinergi Trikarya Perkasa. Tempat ini adalah distributor yang menjual aneka peralatan bakery equipment di Indonesia.

macam macam oven

Macam-macam Oven untuk Bisnis Kue

Sebelum memutuskan untuk terjun ke dunia bisnis kue, Anda perlu mengetahui terlebih dahulu macam-macam oven yang biasa digunakan dalam produksi kue. Mungkin Anda bertanya-tanya mengapa ada berbagai macam oven, bukan? Apakah tidak bisa menggunakan oven biasa saja untuk memproduksi, kue? Apa bedanya oven-oven tersebut?

Untuk menjawab seluruh pertanyaan Anda, Sinergi Trikarya telah menyiapkan berbagai informasi menarik seputar macam-macam oven dan apa saja fungsi dari masing-masing oven tersebut. Simak pembahasannya di bawah ini. 

Mengenal Macam-macam Oven

Berikut ini, Sinergi Trikarya akan memperkenalkan 5 macam oven kepada Anda, yaitu:

1. Oven Konvensional

Oven pertama yang akan dibahas adalah oven konvensional. Hampir setiap orang memiliki oven ini di rumah. Ya, oven konvensional merupakan oven yang menyatu dengan kompor gas.

Dari segi keunggulannya, oven ini memiliki body yang kuat dan kokoh karena menyatu dengan body kompor. Akan tetapi, jika Anda ingin memulai bisnis kue, sangat disarankan untuk tidak menggunakan oven ini. Mengapa demikian? Dalam memproduksi kue, pastinya Anda akan memanggang beberapa kue sekaligus dalam satu oven. Namun, oven ini memiliki sistem pemanasan yang kurang merata sehingga kue yang dihasilkan bisa jadi ada yang belum matang. 

2. Convection Oven

Convection oven atau oven konveksi memiliki kipas tambahan di dalamnya yang dapat membantu proses pematangan kue ketika dipanggang. Ketika oven ini dinyalakan, maka kipas di dalamnya akan menghasilkan udara panas yang dapat membuat kue matang secara merata. Oven ini sangat cocok digunakan untuk memanggang kue kering atau kue yang memiliki tekstur renyah dan garing karena kekuatan panasnya tersebut. Selain itu, oven itu juga dapat memanggang kue lebih cepat daripada oven konvensional.

3. Electric Deck Oven

Sesuai dengan namanya, electric deck oven merupakan oven listrik dan tidak menggunakan gas sama sekali. Jadi, sumber panas yang dihasilkan untuk mematangkan kue bersumber dari tenaga listrik. Akan tetapi, perlu diperhatikan bahwa penggunaan sumber daya listrik oven ini jauh lebih besar dibandingkan oven lainnya sehingga Anda perlu mencari tempat yang memiliki arus tegangan listrik yang kuat. Namun, tentu saja oven ini jauh lebih praktis untuk digunakan dibanding jenis oven lainnya.

4. Gas Deck Oven

Gas deck oven sangat cocok digunakan apabila bisnis kue Anda sudah mulai memasuki tahapan produksi yang lebih banyak lagi. Oven ini memiliki sistem pemanasan pada bagian atas dan bawah yang dapat membuat kue matang secara merata, meskipun Anda memanggang beberapa loyang kue sekaligus. Oven ini sangat mudah digunakan dan Anda dapat menggunakan gas LPG sebagai sumber daya oven ini.

5. Rack Oven

Oven terakhir yang biasa digunakan dalam bisnis kue, khususnya untuk bisnis kue yang sudah memasuki produksi dalam skala besar yaitu rack oven atau oven rak. Oven rak ini bisa menggunakan gas dan juga listrik. Ukuran oven ini sangat besar dan tinggi bila dibandingkan dengan oven lainnya karena Anda dapat memanggang banyak loyang dalam satu kali proses pemanggangan. 1 baking trolley dari oven ini saja bisa memuat hingga 36 loyang sekaligus. Tentu Anda bisa membayangkan berapa banyak roti atau kue yang dapat dihasilkan dalam satu hari bila menggunakan oven ini, bukan?

Jadi, itulah macam-macam oven yang penting untuk diketahui apabila Anda ingin menjalankan bisnis kue atau ingin mengembangkan bisnis tersebut menjadi lebih besar lagi. Jika Anda ingin mencari salah satu dari oven di atas atau ingin berkonsultasi mengenai oven apa yang tepat untuk digunakan, silakan hubungi Sinergi Trikarya sekarang juga. Kami menyediakan berbagai macam oven mulai dari convection oven, electric deck oven, gas deck oven, dan juga rack oven. Selain itu, ada berbagai kebutuhan dalam bisnis kue lainnya yang dapat Anda gunakan.

Danish Pastry adalah kue khas Denmark

Mengenal Danish Pastry, Kue Khas Denmark yang Lezat

Danish pastry adalah roti dengan adonan tepung terigu yang memiliki bentuk cukup unik. Ya, dalam proses pembuatannya, adonan roti untuk danish pastry harus digulung dengan ukuran yang pas sehingga seperti bentuk spiral. Untuk membuat danish pastry memang membutuhkan kemampuan dan pengalaman. Apalagi ada karakteristik di dalam salah satu jenis kudapan ini, termasuk beragam jenisnya. Penasaran untuk mengenal danish pastry lebih dalam?

Karakteristik Danish Pastry

Seperti yang sudah disinggung di atas, danish pastry adalah kue khas Denmark dengan bentuk digulung. Ada karakteristik tersendiri dari kudapan ini sehingga dapat disebut sebagai danish pastry:

  • Setiap lapisan harus mendapatkan aerasi yang tepat agar menghasilkan bentuk sempurna.
  • Lapisan crumb harus jelas dan tegas tapi tidak terpisah antara satu dengan yang lainnya.
  • Kulit danish pastry yang dilapisi icing atau fondant tetap tidak akan terpisah.
  • Kulit danish pastry berwarna keemasan.

Empat karakteristik harus ada di dalam danish pastry untuk mendapatkan hasil sempurna dan layak untuk dijual jika Anda bergerak dalam bisnis pastry.

6 Jenis Danish Pastry

Apakah Anda tahu bahwa ada beberapa jenis danish pastry? Cukup banyak jenis dari kudapan ini. Bahkan mungkin Anda belum pernah melihatnya. 

1. Frosnapper

Frosnapper adalah jenis danish pastry yang memiliki rasa cenderung gurih, namun tetap ada sedikit rasa manis. Bentuk frosnapper memanjang dengan tekstur empuk. Di bagian atasnya selalu diberikan topping biji-bijian agar cita rasanya semakin gurih. Jenis ini cocok untuk disantap bersama kopi dan bagi Anda yang memang kurang rasa manis.

2. Spandauer

Selanjutnya ada spandauer yang dinilai sebagai salah satu jenis danish pastry paling populer. Bentuknya bulat dengan rasa manis yang dominan. Tekstur bagian luarnya renyah, sedangkan empuk di bagian dalam. Rasa manis dari spandauer didapatkan dari isi custard cream di dalam dengan tambahan topping lelehan gula di bagian atasnya. 

3. Direktorsnegl

Direktorsnegl adalah kata dalam bahasa Denmark yang berarti boss snail. Bentuk dari danish pastry ini memang menyerupai siput. Teksturnya cenderung renyah dan sedikit keras. Bagian luar direktorsnegl diberikan balutan cokelat sehingga membuat kudapan ini terhitung yang paling laris di Denmark. Ukurannya pun cukup besar dengan diameter sekitar 11 cm. Biasanya, direktorsnegl sangat cocok sebagai sarapan.

4. Kanelstang

Bentuk dari kanelstang termasuk klasik dengan rasa manis serta lembut ketika disantap. Selain itu, bentuknya juga mengingatkan Anda dengan cinnamon roll. Di bagian atasnya sering diberikan lelehan coklat yang mampu memberikan rasa manis dominan sehingga banyak penikmat jenis danish pastry ini.

5. Romkugler

Bentuk romkugler memang tidak seperti danish pastry kebanyakan. Bahkan cenderung seperti kue bola coklat biasa. Namun romkugler menjadi salah satu jenis danish pastry yang rasa coklatnya sangat terasa. Semakin pekat warnanya, maka semakin banyak pula coklat yang digunakan. Sisi unik dari jenis danish pastry ini adalah bagian luarnya diberikan taburan meses hingga menutupi seluruh permukaan.

6. Tebirkes

Terakhir, ada tebirkes yang memiliki bentuk seperti frosnapper namun berukuran lebih kecil. Rasanya juga gurih dengan sedikit manis. Kemudian di atasnya juga diberikan topping biji-bijian. Supaya lebih nikmat, tebirkes diisi dengan krim manis yang terbuat dari campuran gula, pasta, dan mentega.


Dari seluruh jenis danish pastry di atas, Anda mulai tertarik untuk membuat yang mana? Untuk membuat danish pastry dengan kualitas sempurna, Anda membutuhkan dukungan alat-alat baking yang tepat, termasuk oven. Sinergi Trikarya mempersembahkan convection oven dengan teknologi terdepan. Klik di sini untuk mendapatkan produk dari Sinergi Trikarya. 

spiral mixer adalah

Jenis dan Fungsi Pengaduk Mixer dalam Pastry dan Bakery

Apakah Anda mengetahui fungsi pengaduk mixer? Pengaduk mixer memang memiliki fungsi berbeda-beda. Tidak semua pengaduk mixer bisa digunakan untuk melakukan pekerjaan yang sama. Alih-alih Anda ingin mencampur dengan sempurna, kesalahan pemilihan pengaduk malah membawa masalah baru. Adonan bakery atau pastry Anda sudah pasti tidak bisa bercampur dengan baik. Itulah mengapa Anda harus memahami fungsi dari masing-masing pengaduk mixer. Penasaran apa saja fungsinya? Inilah penjelasan selengkapnya.

Jenis dan Fungsi pengaduk mixer

Pada hakikatnya, mixer dirancang untuk membantu mengaduk adonan. Dulu, mixer hanya memiliki satu macam pengaduk saja, yaitu spiral atau whisk. Sekarang, produsen mixer telah memberikan produk lainnya dari bentuk pengaduk.

Ketika Anda membeli suatu produk mixer terbaru, telah tersedia beberapa jenis pengaduk sekaligus di dalam paket pembelian. Namun bukan berarti Anda dapat memakai semuanya untuk segala jenis adonan. 

Jika Anda sembarangan menggunakan pengaduk mixer, maka jangan aneh jika hasil adonannya tidak bagus. Bahkan ada momen ketika kesalahan pemilihan pengaduk mixer membuat motor mixer menjadi rusak karena masalah berat adonan yang diaduk tidak sesuai pengaduknya. Oleh karena itu, mari berkenalan dengan seluruh fungsi dari pengaduk mixer di sini.

1. Spiral

Pengaduk mixer spiral atau dikenal juga dengan nama hook ini memiliki bentuk yang melingkar ke bawah dengan satu tangkai saja. Pengaduk ini digunakan untuk mengaduk adonan yang lebih berat dan butuh waktu istirahat, seperti roti, pizza, donat, dan lainnya.

Spiral juga hanya mampu mengaduk adonan dengan kapasitas air paling sedikit dibandingkan lainnya. Namun jangan sampai lupa untuk memerhatikan kadar air dalam adonan. Jika terlalu sedikit, maka motor mixer semakin bekerja lebih keras sehingga dapat rusak.

2. Whisk

Pengaduk mixer ini sudah tidak asing lagi untuk digunakan karena dapat dengan mudah ditemukan. Biasa digunakan untuk mengaduk adonan berupa telur, gula, dan margarin, bentuk dari whisk menyerupai jaring-jaring. 

Pengadukan menggunakan whisk membuat adonan lebih mudah tercampur dengan udara. Itulah mengapa pengaduk ini cocok untuk adonan yang memang membutuhkan banyak udara dan cairan. Anda dapat menggunakan whisk dengan kecepatan paling tinggi agar mampu memberikan hasil maksimal dan proses pengembangan yang sempurna. 

3. Paddle

Pengaduk mixer bernama paddle ini memang cukup jarang digunakan untuk rumah tangga. Paddle lebih sering ditemukan dalam bisnis bakery dan pastry yang membutuhkan bahan frosting cake, mentega, gula, dan pembuatan krim. Selain itu juga bisa digunakan untuk mengaduk adonan pembuatan keju, mashed potato, dan adonan lembut lainnya.

Bentuk paddle menyerupai pengaduk dengan tali besi paling padat jika dibandingkan dengan yang lainnya. Bentuknya gepeng dan agak melebar agar adonan padat lebih cepat lunak serta merata. Proses pengadukan dengan paddle sering kali dalam kecepatan sedang sehingga proses pencampuran menjadi sempurna.

Sekarang Anda sudah mengenal fungsi mixer spiral dan yang lainnya. Dari ketiga pengaduk mixer di atas, mana favorit Anda? Beruntung, sekarang Anda sudah bisa mendapatkan spiral mixer dengan kualitas terdepan di kelasnya yang telah Sinergi Trikarya sediakan. Klik di sini untuk membeli produk spiral mixer sekarang juga!

Back to Top
Product has been added to your cart